Himalaya Purifying Neem Mask Review

Hai, apa kabar? Ga terasa udah 2019 gaeees. Di awal-awal tahun 2019 ini, aku lagi ngumpulin niat dan energi biar bisa konsisten nulis lagi. Entah seminggu sekali atau dua kali, tapi aku berusaha tetep update terus. Belakangan ini jujur aku memang lagi capek, lelah badan sama pikiran, buat istirahat aja kadang kurang, jadi urusan blogging pun kadang terabaikan. Tapi di sela-sela kesuntukan kebosanan keletihan ini, salah satu booster terbaik yaitu jalan-jalan hunting skincare. Kalian gitu juga gak sih?

Di waktu-waktu lelah semacam ini, aku bener-bener pengen maskeran. You know lah rasanya, pengen tiduran terus muka di masker biar berasa adem, serasa beban hidup hilang. Ciyelah...
Tapi berhubung aku lagi gak punya masker, padahal pengen buru-buru ngademin muka, yaudah aku meluncur cari-cari masker yang kira-kira ramah kantong. Setelah milih-milih, aku akhirnya beli si Himalaya Purifying Neem Mask. Aku dapet si century, harganya sekitar Rp 26000.

Masker dari brand himalaya ini sebenernya udah lama beredar di pasaran, akunya aja yang telat hari gini baru beli. Hehe. Reviewnya pun udah banyak banget, dan banyak yang merasa masker ini worth it walaupun harganya affordable. Nah, kali ini aku mau coba masker ini di mukaku. Apakah cocok atau bikin breakout? Pokoknya simak terus ya...

himalaya-purifying-neem-mask

Untuk pemakaian pertama kali, aku beli yang ukuran 50ml. Takutnya kalo beli yang tube gede, nanti gak cocok, kan malah jadi kebuang.

Lagipula, aku juga baru ngeh kalo ternyata masker ini akan kadaluarsa setelah 6 bulan dibuka. Jadi sebaiknya kita biasakan nulis tanggal pertama produk dibuka. Setidaknya itu berguna buat produk-produk yang punya PAO (Period After Opened) semacam ini.

himalaya-purifying-neem-mask

About this mask
Masker wajah membantu mengatur sekresi minyak berlebih, membersihkan pori-pori yang tersumbat dan merawat kulit berjerawat. Nimba (neem) terkenal dengan sifat pembersih dan antibakteri dikombinasikan dengan kunyit dan Fuller's Earth (Multani Mitti) menyejukkan kulit, memperbaiki tekstur kulit dan menjadikan kulit cerah dan menjaga kulit sehat.

Suitable for: Acne-prone skin, Oily skin


Packaging

Packagingnya simple dan terbuat dari plastik. Tutupnya fliptop dan kenceng, aman kok kalo mau dibawa bepergian, gak bakal tumpah. Btw aku suka packaging masker yang semacan ini, karena produk di dalam jadi lebih higienis, gak terpapar langsung sama udara luar, dan ngambilnya pun kita gak perlu colak colek. Praktis!



Cara Pakai

Oleskan secara merata pada wajah dan leher yang telah dibersihkan, hindari area sekitar mata. Biarkan mengering selama 10-15 menit. Bersihkan dengan spons basah dan bilas dengan air dingin. Gunakan sekali atau dua kali dalam seminggu. Jangan oleskan pada kulit yang luka atau mengalami radang.


Komposisi
Aqua, Kaolin, Melia Azadirachta Leaf Extract, Propylene Glycol, Bentonite, Fuller's Earth, Curcuma Longa Root Extract, PErfume, Sodium Methylparaben, Imidazolidinyl Urea, DMDM Hydantoin, Xanthan Gum, Disodium EDTA, Sodium Propylparaben, Citric Acid, Sodium Lauryl Sulfate.


Nah sekarang saatnya cobain si masker...


Sebenernya teksturnya mirip clay mask tapi ada butiran scrubnya. Scrubnya kaya daun-daun kecil, kalo kena kulit lumayan berasa kasar. Konsistensinya pekat, tapi gampang diratain kok. Aku pribadi lebih suka pake tangan buat ngratainnya, daripada pake kuas malah jadi seret. Tinggal ambil secukupnya, terus oleskan ke seluruh muka, beres.

Baunya kaya rempah-rempah campur mint. Susah ya jelasinnya, yang jelas enak dan gak mengganggu. Dan aku lebih suka wangi yang begini daripada wangi bunga-bungaan yang bikin pusing.


Review

Diawal pakai masker aku ngrasain ada rasa panas di kulit. Tapi nanti 1-2 menit ilang sendiri sih. Awalnya aku kurang nyaman sama panasnya ini, tapi yaudah sih tahan-tahan bentar, mungkin  ini efek dari si Fuller's Earth yang di claim bisa menyejukkan kulit. Tapi di aku jatuhnya malah rasa panas, gak bikin adem. Akunya juga agak bandel sih ya, udah tau ini masker buat kulit berminyak dan berjerawat lah masih aku pake aja. Haha. Btw kulitku tipenya normal cenderung kering 😆

Apalagi kalo ada kulit yang lagi luka, atau jerawat yang udah pecah, sebisa mungkin jangan kena masker dulu yaa, nanti bisa perih banget buukk. *pengalaman pribadi

Kalo masker masih basah, tampilannya kaya di dahi aku ini yaa. Nah kalo udah kering, muka rasanya agak ketarik terus maskernya mengering, kaya yang di hidungku.


Karena mukaku tipenya kering, aku pake masker ini pas kulitku berminyak aja. Misalnya habis aktivitas harian yang bikin muka minyakan atau sebelum cuci muka. Pemakaiannya pun sebentar aja, gak perlu nunggu masker bener-bener kering. Tujuannya biar minyak di muka gak terlalu banyak yang diserap, jadi muka gak tambah kering. Jadi pas menjelang kering, aku langsung bilas aja.

Btw kalo maskernya udah kering banget, nanti bakal susah dibilas. Untuk memudahkan, sebaiknya kita basahin muka dulu sambil pijat-pijat sampai si masker terangkat dan gak ada yang tertinggal di muka. Kalo maskernya udah meluruh, tinggal guyur pake air dingin. Selesai.

Nah setelah dibilas, aku ngrasain muka jadi berasa adem, seger, dan lembut. Butiran scrubnya itu kayanya yang bikin mukaku jadi lebih alus. So far udah pake ini sekitar 4 kali, dan alhamdulillah gak bikin jerawatan. Semoga ini pertanda kulitku cocok sama masker ini yaa. 

Oh iya, gak usah berharap wajah jadi putih gara-gara maskeran yaa. Kalo ada masker yang bisa memutihkan, mikir-mikir lagi deh, aku pikir itu malah mencurigakan. Jadi intinya, selama kita rutin maskeran, pastinya kulit mati terangkat dong. Dan kalo kita telaten, kulit wajah lama-lama juga jadi bersih dan keliatan cerah. 

Untuk komedo blackhead maupun whitehead, menurutku gak ngaruh sih. Masker ini sekedar mengurangi minyak di wajah tapi gak bikin muka kering setelah dibilas. Kalo untuk jerawat sendiri, aku belum bisa membuktikan, soalnya aku jarang punya jerawat yang gede-gede dan mengganggu. Tapi kemarin ada jerawat kecil-kecil di dahi, kaya bruntusan. Setelah maskeran, sedikit jadi lebih kalem dan kemerahan berkurang. Lumayan juga nih...

Overall aku suka sama masker ini, cocok buat mengurangi minyak di wajah dan enak buat scrubbing. Tipe masker seperti ini juga cocok buat aku yang males maskeran, karena pakainya cuma sebentar dan gak ribet.

Sekian dulu review kali ini. Kalau ada rekomendasi masker lain yang murah dan worth it, silakan komen di bawah. Semoga bermanfaat.

Himalaya Purifying Neem Mask Review Himalaya Purifying Neem Mask Review Reviewed by Dini Nh on January 09, 2019 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.