Jatuh Dari Motor, Kaki Dijahit

Ini sudah hari ke-14 sejak jatuh kemarin. Namanya ujian hidup mah selalu ada aja yaaa. Kemarin abis sedih denger cerita sohib yang rumahnya diacak-acak maling, eh beberapa hari kemudian dia mungkin geli denger kabar aku yang jatuh dari motor. Cobaan dua sahabat yang bertubi-tubi katanya. Hehe.

Aku gak bakal cerita kronologisnya gimana, tapi pada intinya aku orang yang selalu menerima, sabar, dan yaudah let it be, gak banyak protes. Kalau kebetulan hari itu pas hujan, ya jangan salahin hujannya. Atau nyalahin remnya, padahal rem masih pakem banget. Apalagi salahin aspalnya yang gak rata. Kalau mau judge seperti itu, berarti semua salah? Ya kan? Lagi pula sudah terjadi, bersyukur masih selamat, bersyukur juga karena jatuh sendiri, sakit sendiri, dan lukanya kecil. Anggap aja ini peringatan biar lain kali lebih hati-hati.

Anyway, aku selalu mengandalkan kuda besi (read: sepeda motor) kalo mau pergi-pergi, misalnya kerja, belanja, piknik ke daerah yang ga begitu jauh, atau main kerumah temen. Kemanapun, kalo jarak masih relatif deket dan kiranya bisa sendiri, ya udah pasti bawa motor. Selain udah kebiasaan bawa motor sendiri, tapi emang sementara ini cuma motor yang aku punya. Maklum ya mak, masa-masa perjuangan begini kudu wani perih. Hehe.



Singkat cerita,
Pokoknya itu mau ke pinggir jalan pake jas hujan, terus jatuh, dan kaki kanan ketindih motor. Untungnya ada bapak-bapak reflek lari dan bantuin angkatin motor. Makasih ya pak, yang bahkan aku gak sempat tanya namanya, Allah yang balas kebaikanmu pak.
Di sepanjang jalan pulang, meskipun udah pake mantol, kaki yang ketindih motor tadi tetep keujanan, tapi aku coba abaikan. Aku gak berani liad bekas luka ketindih motor tadi. Pokoknya jalan terus dan pengen buru-buru sampe rumah. Sakit gak? waktu jatuh mah enggak begitu sakit, dijalan keujanan juga masih biasa aja. Perih-perih dikit tapi gak begitu berasa. Nah, sakitnya mulai berasa pas udah sampe rumah. Hmmm... langsung ngerasa pegel-pegel, pangkal telapak kaki sakit kalo buat jalan (menapak penuh), dan berasa perih (banget) di bagian kaki yang ada lukanya.

Sebenernya pas jatuh sempat liat ada luka dan ngucur darah dari situ, tapi udah keburu ujan, jadi aku langsung ngacir pulang. Lalu pas sampe rumah, aku coba amati lagi si luka yang ada di punggung kaki itu. Pas aku coba buka lukanya kok ternyata cukup dalam, lebar sobekan sekitar 5 cm. Mungkin efek ketindih motor terus kena aspal juga. Yaudah sementara aku coba bersihin sendiri pake betadine dan kassa. Aku oles pelan, sambil comotin butiran pasir yang ada di dalam luka. Kotoran- kotoran udah aku coba ambil dan usap beberapa kali pake betadine, tujuannya biar luka bersih, dan juga mengurangi kontaminasi kuman.

Sejujurnya, waktu bersihin luka dan liad darah ngucur, aku dalam hati udah yakin banget, ini luka harus dijahit. Tapi masih bargaining, berharap ini cuma lecet yang lama-lama bisa menutup sendiri. At least, waktu itu aku coba tenangin diri dulu, toh cuma luka kecil, jadi gak perlu panik. Yang penting kepala gak kebentur, anggota tubuh lain aman sehat dan masih berfungsi dengan baik. Alhamdulillah yaa..

Terus pas dirumah, ibu juga sempet lihat lukanya, dan malah ikutan bingung. Bingung kudu gimana. Wkwk. Terus setelah ini itu, mondar mandir bingung, akhirnya aku memutuskan untuk ke IGD, biar ini luka jelas nasibnya. Kalaupun harus di jahit ya gpp, kalo cuma di bersihin aja juga gak masalah, yang penting ada penanganan, soalnya ini luka kotor, takutnya infeksi.

Sampe igd, 
dokter tanya-tanya dan liad lukanya, lalu dokter ga bilang apa-apa lagi, dan langsung to the point "lukanya ini kudu dijahit mbak, soalnya lumayan dalem, gimana? gpp ya?"

Ah yaudah, bener kan tebakanku. Finally aku harus bilang siap, sambil berdoa semoga prosesnya cepet dan gak sakit. Sejujurnya aku tetep berusaha tenang dan udah pasrah banget sih, ini pasti yang terbaik. Biar lukaku sembuh, gak sakit lagi. Duuuuu... (tetep usaha menenangkan diri) 
Yang daritadi dirumah cuma bayangin rasanya ada benang nempel dikulit, sekarang kok udah terbaring di ruang tindakan. It means bentar lagi kakiku bakal dijahit.. Tidaaaaakkkk!!!

Nah pas di ruang tindakan, dokter jelasin singkat prosedurnya. Intinya, karena ini jenis luka terbuka dan ada kulit yang mengelupas agak dalam, jadi harus dijahit. Urutannya, pertama nanti luka akan dibius lokal (disuntik langsung disekitar luka). Setelah itu luka dibersihkan. Dan kalo udah bersih, luka dijahit.

Aku jawab SIAP!!!

Pertama, disuntik obat bius lokal.
Kalo ada yang tanya, sakit enggak? Aku bilang ini enggak sakit. Kok bisa? Pertama, karena aku orangnya cukup tahan sakit. Kedua, ini lukaku udah perih banget, jadi jarum yang nusuk kulit udah ga berasa lagi. Perihnya luka mengalahkan semuanya. Ahahahaha.
Setelah dibius sekitar 3 tempat disekitar luka, lalu di cek, dan berkali-kali ditanya, "masih sakit enggak?" Aku auto jawab "enggak sakit". Dalam hati cuma ngebatin, "Oh jadi rasanya dibius seperti ini. Hahaha."
Jadi ketika sudah terbius, kita masih bisa ngrasain kulit kita disentuh/dicubit, tapi gak ada sensasi rasa sakit. Noted ya!

Kedua, luka dan sekitarnya diberi betadine untuk antisepsis, lalu luka dibersihkan dengan cairan NaCl 0.9% steril. Daerah luka di siram pake NaCl steril biar kotoran keluar dan yang pasti mengurangi konsentrasi bakteri. Di tahap ini juga gak berasa apa-apa, cuma berasa dingin ada cairan yang ngalir. Yaiyadongg, kan sudah terbiusss 😍

Ketiga, setelah luka benar-benar bersih, luka dan sekitarnya di desinfeksi lagi pake betadine, lalu mulai dijahit pake benang yang jenisnya non-absorbable. Jadi, benang yang dipake adalah benang yang tidak diserap jadi daging, jadi besok jahitan harus di lepas.
Nah pas dijahit ini aku ngrasa lucu. Maklum yaa, orang tadi dirumah cuma bayangin, takut bukan main. Akhirnya sekarang kok ngrasain juga. Hehe. Bahkan aku bisa rasain waktu kulit ditarik pake pinset, lalu ditusuk jarum, waktu benang masuk kulit, dan diikat. Tapi enggak sakit, cuma berasa disentuh. Aku pun waktu itu gak masalah lihat prosesnya... Just enjoy the view 😝

Keempat, selesai di jahit...
Yeaaahh akhirnya selesai...
Pertama dalam hidup ngrasain dijahit, dan semoga ini yang terakhir, enggak mau lagi. Aaminn.

Setelah dijahit sekitar 6 jahitan, luka dibersihkan lagi pake NaCl, dioles betadine, diberi antibiotik topikal, lalu ditutup pake penutup luka yang waterproof. Jangan kira cuma maskara aja yang waterproof, tapi penutup luka pun ada. Kebetulan posisinya di kaki pula, cocok banget lah menurutku, biar aman kalo kena air, misalnya buat wudhu atau mandi.


Sekedar info aja, luka yang dijahit sebisa mungkin jangan terkena air. Karena di dalam air juga terdapat bakteri dan kuman yang bisa mengkontaminasi luka, dan bikin luka makin lama sembuhnya. Jadi usahain gimana caranya luka harus selalu dalam kondisi kering. Bisa dengan ditutup plastik, mengangkat kaki ke atas, atau paling praktis ya pake balutan yang waterproof ini. Tapi karena aku tetep kuatir ini verban waterproofnya bocor, akhirnya pas mandi tetep aku usahain gak kena air. Kalo kecipratan dikit mah gak apa, gak bakal nembus kedalem. Intinya, verban dan luka didalam harus dalam kondisi kering, biar jahitannya cepet jadi.

Btw, karena ini lukanya ada di punggung kaki, aku harus lebih sabar dan ati-ati. Kulit di sekitar itu kan rawan ketarik, sering ada pergerakan, dan tipis banget. Kalo jari-jari kaki agak ditarik kebawah pun jahitan langsung berasa perih karena ketarik. Kalau kelamaan buat jalan pun kaki langsung bengkak. Jadi sebisa mungkin di hari ke-1 sampai ke-3 aku posisikan jari keatas, bisa juga diganjal pake bantal, atau senderin ke tembok, intinya biar si jahitan ini rileks sekaligus mengurangi nyeri karena ketarik.


Perawatan dan Perkembangan Luka

Sekarang akan aku share tentang perawatan dan perkembangan luka jahit kakiku ini. Sorry sebelumnya kalo nanti ada penampakan kaki atau jahitan yang kurang enak dilihat, tapi tujuan aku untuk berbagi informasi dan ilmu aja kok.

Hari kedua (24 jam setelah dijahit)
Panik euy, penutup luka ada bercak darah yang merembes. Sempet ragu, antara ganti verban atau enggak. Lalu, aku tanya-tanya ke temen yang tau soal ini, dan saran terbaik adalah membersihkan luka dan mengganti verban. Oke, akhirnya di hari kedua aku bersihkan luka dan ganti verbannya. Jujur di hari kedua ini luka masih berasa lumayan perih, meskipun udah minum obat pereda nyeri dari dokter, tapi tetep aja masih ada rasa perih-perih dikit, tapi yaudah nikmati aja.


Untuk membersihkan luka, aku bersihin sendiri dirumah. Intinya luka dibersihkan pakai NaCl, lalu di beri betadine dan kassa antibiotik, lalu ditutup lagi pake verban steril. Selama proses membersihkan tersebut, semua alat dan bahan harus steril, dan aku cukup mumpuni soal ini, jadi semua bisa aku lakuin sendiri dirumah. Kalo kamu ragu-ragu dan gak bisa ganti sendiri, silakan pergi ke dokter yang merawat atau bisa juga ke puskesmas. Soalnya luka jahit harus minimal kontaminasi, supaya gak infeksi.

Di hari ketiga, penampakan verban cukup bersih, jadi aku gak ganti. Btw, karena ini lukaku merupakan luka kotor, jadi sebisa mungkin harus teliti sama kondisi lukanya, dan penggantian verban bisa lebih sering dilakukan, bahkan dokter bilang sebaiknya setiap hari, atau maksimal 2 hari sekali. Beda sama luka steril (misalnya: luka bekas operasi, luka bekas sesar) yang pergantian verbannya bisa 3 hari sekali.
Intinya kalo sakit semacam ini jangan bosen tanya ke dokter/petugas yang merawat, tanyakan apapun terkait penyakit kita dan hal penting yang perlu diperhatikan.

Hari ke-empat, saatnya aku bersihkan luka dan ganti verban lagi. Selama 2 hari ini, luka lumayan berasa semakin perih, bahkan kaki bengkak kalo kelamaan jalan/berdiri. Gak tau kenapa, tapi mungkin ada proses penyembuhan juga. Jadi lukanya lebih sensitif. Maybe....
Nah di hari ke-empat ini aku bersihkan luka dengan cara yang sama seperti sebelumnya, dan ini penampakan luka jahitan setelah dibersihkan.

kaki-dijahit

Serem banget yaa, apalagi benangnya gede-gede begitu. Hufttt.
Selama dibersihkan rasanya gak sakit kok, asalkan pelan-pelan dan smooth. Hihi. Yang bikin sakit sejujurnya yang lecet di sekitar luka itu. Hmm banget lahh...

Hal penting lainnya pas luka dibersihkan adalah amati luka dan sekitarnya, apakah ada tanda-tanda infeksi semacam kemerahan, nyeri, bengkak, dan keluar nanah. Alhamdulillah-nya lukaku aman dari tanda-tanda itu, meskipun bentukannya gak begitu enak dilihat 😊

Hari Ke-tujuh, aku bersihin luka lagi seperti biasa. Luka keliatan mulai membaik dan kulit udah keliatan saling nempel. Umumnya, jahitan bisa dilepas setelah 7-10 hari, tapi berhubung aku agak takut kalo lukanya belum nempel sempurna, jadi aku belum berani lepas jahitan. Btw, kalo kamu bener-bener awam soal beginian, sebaiknya setiap 2-3 hari sekali kontrol ke dokter atau ke puskesmas terdekat.

kaki-dijahit


Hari ke-delapan, Lepas jahitan. Akhirnya aku memutuskan untuk melepas jahitan di hari ke-8. Pertimbangannya kayanya luka udah jauh membaik, menempel sempurna, dan kering. Untuk melepas jahitan pun sebenernya caranya simple banget, dan aku mantep lakuin sendiri dirumah. Hahaha konyol banget yaa... Tapi kamu jangan coba-coba lakuin sendiri kalo kamu betul-betul awam soal ini. Hihi.
Sebelum dan sesudah melepas jahitan aku bersihin pake betadine dulu. Lubang bekas benang itu kan juga bisa jadi tempat masuknya bakteri, jadi harus dioles betadine untuk mengurangi kuman yang masuk. 
Dan ini penampakan luka, tepat setelah jahitan diambil...


Alhamdulillah sobekan di kulit sudah menempel satu sama lain, cuma tinggal lecet-lecetnya itu yang masih kemerahan. Gapapa, efek ketutup terus, jadi lama keringnya.

Setelah jahitan dibuka, sebaiknya luka tetap ditutup verban dan jangan kena air. Karena disitu ada lubang kecil-kecil bekas benang yang bisa jadi media tumbuhnya kuman, jadi sebaiknya tutup luka kurang lebih 2-3 hari dan jangan terkena air.

Lalu, kapan bekas jahitan boleh terkena air?
Bekas jahitan boleh dibuka dan kena air kalau luka sudah benar-benar kering dan menutup. Umumnya hari ke 10 s.d 14. Tapi disesuaikan juga dengan kondisi masing-masing orang sih, karena proses penyembuhan setiap orang bisa berbeda.

Selama proses penyembuhan, cepat atau tidaknya luka membaik itu tergantung banyak faktor yaa. Salah satu yang paling berpengaruh adalah soal makan alias asupan nutrisi. Sebisa mungkin setiap hari makan makanan yang ber-protein, misalnya telur, daging, ikan. Kecuali kalo ada alergi, ya tetep hindari makanan yang alergi itu. Jadi kalo ada yang bilang makan yang amis-amis bikin luka jadi lama sembuhnya itu cuma MITOS gaesss. Karena protein itu bagus buat pertumbuhan sel-sel baru, dengan makan cukup protein, diharapkan penyembuhan luka jadi lebih maksimal.

Aku pribadi pun selama ada luka di kaki aku usahain setiap makan ada daging/telur. Jadi sehari makan telur 3 kali, gak boleh bosen sampe luka mengering. Dan alhamdulillah di hari ke-10 luka sudah kering, menempel, tapi belum sempurna, masih ada bagian kulit yang agak terbuka.

Hari ke-sebelas. Jahitan udah jadi, udah kering, dan akunya tetep belum mantep kalo ini kena air, takutnya jadi kemasukan air dan lama sembuhnya. Haha. Jadi sampe hari ke-11 (bahkan lebih) masih aku tutup, tapi verbannya aku ganti tiap hari. Ini kondisi lukaku di hari ke-11...


Besok akan aku kasih tau lagi perkembangan lebih lanjut dari si luka ini. Maksudnya ini sehubungan dengan bekas luka yang mungkin ganggu penampilan. Hehehe. Mungkin aku bakalan bingung cari obat buat menyamarkan bekas luka, wkwkwk. Maklum lah yaw perempuan, wajar kalo pengennya tampil flawless dan cantik, bahkan ada yang kegores dikit aja langsung bingung banget. Semoga bekasnya besok bisa cepet pudar juga yaa.. Aamiin.

Maafkeun ya kalo out of topic banget. Karena aku merasa ini bakal berguna dan bermanfaat kalo di share, jadi silakan dibaca dengan bijak, dan mohon koreksinya kalo ada kesalahan. Thanks!

Nah, segini dulu untuk sharing kali ini. Semoga bermanfaat. Terima kasih sudah mampir 😇

Jatuh Dari Motor, Kaki Dijahit Jatuh Dari Motor, Kaki Dijahit Reviewed by Dini Nh on December 19, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.