Masalah Rambut Rontok

Kali ini lagi pengen banget ngomongin soal rambut. Pengen banget cerita, soalnya beberapa tahun terakhir ini memang lagi stress sama kondisi rambut yang semakin memprihatinkan. Kok bisa gitu? Hmm karena rambut aku skarang gak setebal dulu.

Dari jaman sekolah, kuliah, sampe awal-awal kerja aku punya rambut panjang. Rekor terpanjang bisa se punggung lah. Segitu doang? yaiya itu udah oke banget, soalnya ada moment dimana aku jadi anak yang super ringkes dan sok-sokan tomboy, rambut gak pernah panjang dan acak-acakan, tapi dulu lohh. Sekarang udah tobat. Hihi.

Nah beberapa tahun lalu intinya gak ada masalah sama rambut. Masih tebal, item, lurus, dan gak gampang rontok. Bahkan dulu beberapa temen sempet bilang pengen punya rambut yang sejenis kaya punyaku gini. Tapi apa daya, negara api menyerang ketika aku udah lulus kuliah, terus kerja. Entah karena faktor apa, pelan tapi pasti masalah rambut mulai muncul, dan ini bikin aku makin stress, gak main-main. Emang masalah apaan? yaitu rambut rontok. Please jangan katain aku lebay. Karena roda itu berputar, ada kalanya yang keliatan bagus jadi memburuk. Yang buruk-buruk jadi bagus, dan yang sekarang bagus, bisa jadi besok....... (isi sendiri). Just kidding ๐Ÿ˜‹

source : pinterest

Once again, jangan katain aku lebay gara-gara rambut rontok. Kamu gak pernah tau galaunya sampai kamu ngerasain. Tapi jangan denk, cukup aku aja, ini berat euy...

Kalau gak salah, sekitar 1 tahun terakhir ini kondisi rambut mulai memburuk. Aku gak tau apa yang salah, orang dari dulu juga pake shampoo yang sama, dan dari dulu juga gak ada masalah apa-apa. Btw, aku pake hijab semenjak kuliah, dan jaman kuliah rambut juga baik-baik aja. Aku sempet searching juga gimana biar rambut aman meskipun berhijab. Salah satu caranya yaitu pake ciput (daleman kerudung) yang longgar, gak boleh terlalu ketat biar pori-pori rambut sirkulasinya tetep oke. Well, udah aku laksanakan, kadang gak pake ciput malah. Tapi hasilnya sama aja, rambut tetep rontok. 

Terus soal hijab sendiri, aku selalu suka kerudung yang agak tebel dan bahannya katun. Katun lebih ramah kulit dan punya daya serap yang bagus. Intinya sebisa mungkin harus nyaman dan gak bikin kulit kepala gerah. Tapi setelah mengusahakan pake kerudung yang menyerap keringat pun rambut tetep rontok. So, ini terjadi bukan gara-gara kerudungnya ya, memang pure karena faktor lain.

Sebagian koleksi kerudung bahan katun

Daritadi ngomongin rontok-rontok mulu, emang separah apa?
Hmm bakal aku ceritain dah.
Jadi ini aku gak ngapa-ngapain pun tiba-tiba rambut udah ada yang jatuh dengan sendirinya. Misal lagi guling-guling tiduran di kasur, nanti tiba-tiba di bantal bisa ada 5 helai rambut rontok.

Belum lagi kalo pas keramas, nanti pas mijit-mijit kepala bisa ada 10 helai lebih rambut yang ikut kecabut. Padahal aku udah soft banget waktu massage kepala. Apalagi nanti habis keramas terus nyisir rambut, bisa 20 helai lebih rambut yang ketinggal di sisir. Dan itu terjadi tiap hari. Selalu ada rambut-rambut berceceran di lantai, kan sedih.

Yang bikin aku takut, kalo tiap hari rontok sebanyak ini, kalo lama-lama abis gimana dong. Ya meskipun aku pake kerudung, dan orang lain gak bakal tau kondisi rambut aku, tapi sejujurnya ini mengganggu. Lebih tepatnya jadi semakin kawatir. Mungkin 3 tahun yang lalu rambut masih tebel dan baik-baik aja, sekarang kok jadi setipis ini.

Setelah masalah rambut rontok muncul, aku pun tetep gak pernah coba treatment tertentu buat ngatasin rambut rontok. Pokoknya masih sabar, nerima kondisi, dan berharap semoga penderitaan ini segera berakhir. Hihihi. Udah coba ganti-ganti shampoo, tapi gak ngaruh. Terus pake conditioner, malah semakin gak memungkinkan, nanti rambut bisa cepet lepek dan makin banyak yang rontok. Terus katanya minyak kemiri juga bisa buat menguatkan rambut, aku udah pernah coba, dan hasilnya rambut jadi super minyakan dan pas dibilas semakin banyak yang rontok.

Pernah juga pake camelia essential oil yang katanya bagus buat menyuburkan rambut. Ah tapi tetep gak ngaruh. Intinya tiap rambutku berminyak, jadinya malah semakin rontok. Sampai sekarang belum nemu perawatan yang pas sih ini. Dan saking stressnya, kemarin aku potong rambut jadi lumayan pendek, biar lebih enteng, biar beban rambut berkurang dan mengurangi rambut yang jatuh (rontok). Ini logika asal-asalan aja sih...

Tapi setelah rambut pendek, kepala berasa lebih enteng, akunya berasa lebih fresh, terus jumlah rambut yang rontok jadi berkurang. Ini sugesti atau apa aku juga gak paham. Pokoknya riset asal-asalan ini ada benernya. hehe. 

Lalu, kalo ada yang tanya, penyebab rambut rontok itu apa?
Aku pun gak ngerti. Seperti ceritaku diatas, gak ada kebiasaan tertentu yang mungkin bikin rambutku rontok, seperti terlalu sering keramas atau keramas pake air panas. Pokoknya aku shampoo-an pake shampoo biasa, pake air biasa, dan frekuensi 2-3 kali seminggu. Dari dulu begitu, tapi kenapa baru rontok parah setelah setahun terakhir? 
Mungkin malah faktor hormonal yang jadi penyebab utama rambutku rontok. Mengingat usia sudah 20 lebih, hormon mungkin kurang stabil, ditambah stress juga. Gak usah tanya stressku kenapa, bahkan ketika lapar dan gak ada asupan yang di konsumsi pun itu sudah bisa disebut stress. #kapankurus

Tapi pernah baca artikel  di netdoctor.co.uk. Dr Thomy Kouremada-Zioga, Hair Transplant Surgeon di The Private Clinic of Harley Street, menemukan beberapa fakta tentang rambut rontok (hair loss), diantaranya :
Pertama, dikatakan normal jika rambut yang rontok sekitar 100 helai per hari. Kalo kira-kira udah lebih dari itu dan ada daerah kulit kepala yang mulai botak, kita dianjurkan konsultasi ke dokter spesialis. Nah, kalo mengacu sama pernyataan ini, berarti kondisi rambutku yang rontok masih termasuk normal, karena gak nyampe 100 helai per hari. Tapi kalo rontok terus dalam jangka waktu lama, dan lama-lama terjadi kebotakan, i guess i have to go to doctor. Semoga enggak ๐Ÿ˜“

Kedua, ada yang namanya rambut rontok 'musiman'. Misalnya di musim panas rambut akan cenderung rontok. Penyebabnya adalah variasi dari intensitas sinar matahari yang akan berpengaruh ke abnormalitas hormon melatonin dan prolaktin. Kedua hormon itu mempengaruhi pertumbuhan folikel rambut.

Ketiga, masalah diet atau nutrisi. Ternyata nutrisi harian sangat berpengaruh ke kekuatan dan pertumbuhan rambut. Secara rambut terbentuk dari keratin. Keratin adalah protein alami tubuh. Kalo asupan harian kurang protein, ternyata bisa bikin rambut rontok. Masuk akal sih. But so far, asupan protein gak pernah skip, selalu ada, baik protein nabati maupun hewani. Tapi mungkin jumlahnya yang masih kurang.

Keempat, rambut rontok seringkali disebabkan oleh faktor genetik (keturunan) dan perubahan hormon. Hormon yang ditekankan adalah estrogen dan testosterone. Estrogen cenderung naik di awal-awal kehamilan, dan kenaikan estrogen ini menyebabkan rambut rontok pada beberapa wanita. Btw aku gak lagi hamil juga, wkwk tapi ga tau rambut tiba-tiba rontok. Kalau testosterone itu hormon yang umumnya banyak di laki-laki. Kalau dia ada di wanita, biasanya akan menyebabkan timbulnya rambut halus di area wajah. Tapi kalau testosterone ini terlalu banyak, malah bisa menyebabkan rambut kepala rontok.

Kelima, faktanya tidak semua rambut rontok memerlukan perawatan. Kalau rambut rontok gara-gara perubahan hormon, kita gak perlu resah sama itu. Nanti ketika fungsi hormon sudah membaik, pasti rambut rontok juga akan berkurang. Cukup penuhi kebutuhan nutrisi harian, terus jaga kondisi tubuh, dan hindari stress yang berlebihan.

Kalo mau berkaca dari uraian diatas, memang sulit buat memprediksi faktor mana yang mungkin jadi penyebab hairloss. Tapi aku lebih condong ke nutrisi dan stress yang terus menerus.

Well, mungkin artikel ini melelahkan untuk dibaca karena isinya curhatan gak penting dan keluhan tiada akhir. Tapi, kalau kamu mau share atau mungkin punya solusi untuk masalahku ini, silakan tulis di komentar yaa ๐Ÿ˜Š


Masalah Rambut Rontok Masalah Rambut Rontok Reviewed by Dini Nh on December 07, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.