Pengalaman Layering Skin Care

Entah gimana awalnya, aku pun masih bertanya-tanya kok bisa lumayan segila ini sama skin care. Aku cuma inget, dulu awal-awal mulai concern sama skincare karena ketiban jerawat yang gradakan, padahal sebelumnya gak pernah jerawatan sebanyak itu. Seketika itu langsung paham penderitaan para pemilik kulit acne prone. It's okay jerawatan, tapi ternyata jerawat itu tipenya macem-macem. Waktu itu (yang aku inget) aku kena jerawat pustule. Jadi munculnya kebetulan barengan, lebih dari 5 spot, terus kulit berasa kaku, warnanya merah, bengkak (lumayan gede), dan ternyata pegelnya bukan main. Apalagi kalo gak sengaja kesentuh tangan, bisa pegel/ nyeri bahkan bisa sampe pusing rasanya. Saat itu jadi mulai paham penderitaan orang yang jerawatan. Sekilas memang mengganggu tampilan, tapi di sisi lain jerawatan itu juga kaya orang sakit, karena memang ada proses inflamasi disitu dan pasti ada rasa nyeri, jadi wajar kalo beberapa orang termasuk aku bener-bener badmood kalo jerawatan.

Sorry malah cerita soal jerawat, tapi sebenernya dari situlah mulai concern buat skin caring atau perawatan kulit, terutama kulit muka.

Sebelum jerawat-jerawat itu muncul, memang aku gak paham sama layering skin care yang diadopsi dari korea. Setauku kalo perawatan yaa sekedar dari ahli kulit, dokter, atau ke klinik-klinik kecantikan. Jujur memang kurang srek kalo harus perawatan ke tempat-tempat yang aku sebut diatas, selain memerlukan budgeting yang oke, tapi konon juga harus konsisten biar hasilnya bisa oke terus. Once kita berhenti, efeknya kulit bisa mengalami perubahan secara cepat. Itu cuma cerita dari beberapa temen yang aku coba ceritakan ulang. 

Nah dari situ jadi semakin ngerasa males trus ngerasa ada something wrong kalo harus terus-terusan ke klinik kecantikan misalnya. Yaudah, akhirnya coba-coba browsing dan kepo sedetail-detailnya lewat ebook, forum kecantikan, baca blog, dan sumber lain. Pokoknya apapun yang bahas seputar kulit pasti aku ikuti. 

Proses searching itu kalo gak salah hampir satu bulan. Dan selama satu bulan itu pula aku bertahan dengan jerawat yang banyak dan segede gaban. Waktu itu produk yang aku pakai cuma sabun muka. Walaupun sabun muka juga gak memberikan efek yang signifikan ke kulit, yang penting mukaku bersih aja sih.



Layering Skin Care in a Glance...

Setelah cukup lama kepo sana-sini, ketemulah akhirnya sama layering skincare. Apa sih layering skincare itu?
Jadi, layering itu metode yang biasa digunakan orang korea untuk merawat kulit wajah. Mereka menggunakan berbagai macam skincare tertentu dan digunakan secara berlapis-lapis dengan tujuan memberikan kelembaban (hidrasi) ke kulit.

Aku dulunya juga buta banget soal perawatan kulit, dan baru tau layering sekitar tahun 2016 lalu. Apa yang ada di pikiran cuma satu, bahaya gak sih numpuk-numpuk produk sebanyak itu? 
Maklum yaa, dulu kan taunya kalo skin care itu sekedar pake cream aja, jadi gak yang seheboh itu. Apalagi dari dulu mukaku emang gak ada masalah. Sekedar pake sabun muka tanpa cream aneh-aneh aku merasa udah cukup. 

Singkat cerita, mulai kenal cream-cream juga setelah wardah naik daun, dan itu kalo gak salah 6 tahun yang lalu, waktu masih kuliah. Temen-temen banyak yang koleksi produknya wardah, dari makeup dan line perawatannya. Aku pun kebawa arus, mulai ganti face wash ke wardah, terus cobain toner, day and night creamnya, terus juga udah pake sunscreen. Dari awal pakai kayanya gak ada efek apa-apa, tapi tetep aku lanjutin sampai produk abis. Tapi kok tetep gak ada efek yang gimana-gimana. Malah yang ada muka jadi keliatan menggelap, apalagi kalo siang jadi keliatan gosong.  Entah formulanya atau memang kulitku yang masih adaptasi, aku juga kurang paham. Padahal temen - temen banyak yang cocok, dan hasilnya bagus. Yasudahlah mulai dari situ pasrah, gak repurchase lagi, dan gak pake apa-apa, cukup sabun muka. Tapi sabun muka juga masih dari wardah yang Gentle face wash kalo gak salah. Mau ganti tapi bingung, jadi waktu itu aku lanjutin dulu.

Nah, kebodohan lama-lama terobati setelah akhirnya ketiban jerawat itu dan ketemu sama layering skincare. Tahapan layering skincare sendiri ada 10 step. Dimulai dari produk yang paling mild dan konsistensinya cair, sampai ke yang paling terkonsentrasi (pekat).


Apa aja sih 10 Step itu?

1. Cleanser (Cleansing oil/ cleansing balm/ cleansing cream/micellar water)
2. Face wash
3. Exfoliator
4. Toner
5. Essence/Lotion
6. Serum
7. Sheet Mask
8. Eye Cream
9. Moisturizer
10. Sunscreen


To be honest, dulu ketika baca 10 step itu sempet aku skip dan berniat mau menerima aja si jerawat-jerawat dengan lapang hati dan gak usah diapa-apain. Why? Karena aku udah pesimis kalo harus pakai produk sebanyak itu setiap hari. Bayangin rempongnya, terus juga butuh waktu lama, udah gitu pasti menguras dompet juga dong. Oke fix lupakan, tapi tetep aja tiap hari kepikiran melulu. Yang bikin aku penasaran sejujurnya efek moisturizingnya. Prinsip layering kan menjaga kelembaban kulit. Kalo kulit lembab, kulit jadi punya barrier yang baik. Nah barrier yang baik itu lah yang nanti pelan-pelan bisa memperbaiki kondisi kulit.



My experience in layering skin care...

Waktu itu yang ada cuma pengen memulai 10 step tapi takut karena numpuk-numpuk banyak produk. Kamu ngerasa takut juga gak sih? Secara kan dalam produk kosmetik itu pasti ada bahan-bahan additif tertentu. Kadang pakai satu produk aja udah was-was,  takut sama efek pengawet dan bahan kimia lain yang mungkin bahaya jika dipakai dalam jangka panjang. Apalagi kalau harus pakai produk sebanyak itu dalam satu waktu. Bener-bener galau. Tapi di sisi lain banyak yang share kalo kulitnya improve setelah layering skin care. Dan sisitu aku mulai pengen coba, mungkin itu lah yang namanya keracunan. Huhu. Padahal untuk istilah-istilahnya aja aku masih bingung, apalagi produknyaaa. Buta banget lah. Akhirnya, waktu itu beranikan diri ke  guardian, cari-cari apa yang ada, itung-itung buat pemanasan sebelum ke layering yang sesungguhnya. Dan aku beli sunscreen sama aloe vera gel dari Banana Boat. Itu starting produk yang bener-bener pertama aku punya. 

Kok langsung pakai sunscreen? Pakai sunscreen katanya kunci utama menjaga kulit. Sunscreen itu yang menjaga kulit dari penyebab kerusakan utama kulit, yaitu sinar UV. Yang ada di pikiran cuma satu, percuma aja pakai produk mahal tapi gak pake sunscreen, sinar uv tetep bisa nembus dan merusak kulit. Fix aku pakai sunscreen tiap hari. Lumayan membantu melembabkan, tapi gak ada pengaruh ke jerawat. Akhirnya tetep pakai tapi jarang-jarang. Haha. 

Nah untuk Aloe vera gel juga waktu itu keracunan sama nature republic, tapi karena masih males beli online, yaudah beli seadanya dulu di store terdekat dan adanya cuma banana boat. Lagipula isinya sama kok, yaitu aloe vera. Fungsinya juga sama, yaitu calming/soothing, mengurangi gejala kulit yang sensitif, dan aloe vera bagus untuk meredakan jerawat. Setelah coba telaten pake aloe gel, jerawat lumayan membaik, jadi lebih kalem, dan kulit juga lembab.

Dari situ akhirnya mulai semangat buat nambah produk. Seriously, aku bener-bener buta brand korea, jadi pencarian ya random aja, cari di online shop dan mana yang dirasa sesuai sama jenis kulit, aku beli. Waktu itu aku beli serum vitamin c ost C20. Itu adalah produk korea pertamaku. Alasan aku beli c20 karena (katanya) selalu jadi best seller dan claimnya juga masuk akal. Bodo amat sama urutan layeringnya, tapi udah terlanjur keracunan sama serum vitamin c yang konon bagus buat menghilangkan acne scar, yaudah aku langsung pakai serum aja. Jadi sebelum tidur aku pake serum, tanpa di dahului produk-produk lain seperti toner atau lotion. Gila yaa..

Nah cerita soal c20 ini jadi penyemangat nulis blog ini. Hehe. Review lebih lengkap silakan klik link ini ya Review OST c20. Setelah merasa c20 cocok di mukaku, mulai lah penasaran pengen melengkapi step yang lain. Finally aku beli Toner dan Essence. Harusnya beli toner sama essence dulu ya, biar kulit lebih siap. Tapi aku kurang sabar dan pengen dapet efek yang cepet jadi langsung beli serum deh. hihi jangan ditiru yaa. 

Tonernya dari Secret Key yang varian Witch hazel, essence juga dari Secret Key yang Starting Treatment Essence Rose Edition. Keduanya pernah aku review secara detail juga kok. Dan kedua produk itu belinya juga agak ngasal, yang penting masih cocok di kantong dan komposisinya aman.

Karena takut breakout, aku coba pakai tonernya dulu. Essence masih aku simpen, sambil nunggu kulit adaptasi sama si toner. Jadi layering sementara adalah face wash, toner, dan serum. Setelah coba telaten pake toner selama satu bulan (kalo gak salah) dan kulit gak ada masalah, aku mulai beranikan diri pake essence. Awalnya bener-bener takut, konon pemakaian essence itu bisa cepat meresap sampai ke lapisan dalam kulit kan? Aku juga kurang gitu tau, tapi memang pertama kali pakai essence, ada sensasi gatal di kulit (mungkin si kulit lagi adaptasi). Walaupun beberapa menit ilang sendiri kok gatel-gatelnya.

Then, kondisi kulit semakin membaik setelah pakai toner, essence, dan serum. Memang gak bikin kulit jadi putih cerah cetar membahana, tapi aku merasa terbantu sama efek moisturizingnya. Kulitku yang sebelumnya kering banget dan sering ngelupas, setelah kurang lebih 2 bulan telaten pake 3 produk itu kondisi kulit jadi membaik. Jerawat lama-lama berkurang. Bekasnya juga lebih cepet ilang. Meskipun gak yang bener-bener ilang, tapi memudarnya lebih cepet. Untuk efek hidrasi memang belum cukup melembabkan soalnya kulitku super-dry, tapi kulit udah jarang mengelupas. Dan kulitku yang kering seolah-olah jadi normal. So yaaaayy...

Mulai lah dari situ semakin kepo soal brand korea, mulai seneng baca-baca komposisi, mulai ketagihan dan pengen tambah produk lagi. Mulai berani tambah lotion dan moisturizer. Ada beberapa produk dan aku agak lupa. Tapi setelah pakai lotion aku ngerasa terlalu berat, kulit juga jadi lebih cepet minyakan. Lalu gimana dong? akhirnya aku cuma pakai dikit-dikit, tapi tetep layering sesuai urutan diatas.



Produk apa saja yang dipakai?

Dari pengalaman pakai lotion itu aku mulai paham kalo layering skincare itu ga harus saklek persis sama urutan yang direkomendasikan. Apalagi harus sampai 10 step? Secara di korea kan musimnya juga kurang menentu dan beda dengan indo yang tropis dan cenderung hangat. Jadi menurutku wajar kalo harus disesuaikan dengan kebutuhan kulit juga. Aku pun gak sepenuhnya adopt 10-step diatas. Aku cuma pakai yang sekiranya dibutuhkan kulit. Kalau kebutuhan kulit dirasa udah cukup, yaudah, gak perlu nambah produk lagi. 'Cukup' itu selama kulit lembab, gak berasa berat, gak meninggalkan rasa lengket, dan gak kusam. Udah gitu aja cukup. Banyak juga ya? Hihi. So far, aku lebih nyaman dengan 5-6 step, yaitu:

1. Cleansing (micellar water & face wash)
2. Exfoliator (weekly)
3. Toner
4. Essence
5. Serum
6. Moisturizer
7. Sunscreen (hanya untuk siang hari) 

Tapi yang namanya cewek, biasa sih kalo kadang pengen ganti produk karena bosen atau ada breakout. Itu juga terjadi di aku. Sering ganti produk dan brand, tapi gak masalah selama kita teliti komposisinya dan kulit bisa menerima.

Produk yang aku pakai sekarang juga cukup minimalis kok. Semuanya seputar hydrating dan moisturizing, soalnya kulitku memang tipenya kering. Untuk sekarang, produk yang aku pakai ada dibawah ini


layering-skincare

Produk-produk diatas sudah pernah aku review ya. Lebih lengkap silakan baca di My Morning Skincare Routine, My Night Skincare Routine, dan Weekly Routine.

Yang jelas layering itu membutuhkan proses dan waktu yang lama. Proses itu yang kita harus sabar, step by step, dan harus teliti sama setiap produk yang kita coba. Tujuannya untuk memastikan bahwa produk yang kita pakai benar-benar cocok dan kita bisa tahu kalau kebetulan menimbulkan masalah baru. 

Berapa lama waktu yang diperlukan untuk mencoba produk baru?


Sebaiknya gunakan setiap produk baru minimal 2 minggu, tapi lebih baik lagi yaitu 4 minggu. Kalau setelah 2-4 minggu gak ada masalah seperti bruntusan, kemerahan, atau jerawat baru, berarti wajahmu cocok sama produk itu.




Layering Skin Care, STOP or CONTINUE?

Meskipun pada perjalanannya nanti kadang ada proses purging, breakout, atau timbul masalah lain, tapi memang harus seperti itu ya. Hidup aja muter kaya roda, kadang seneng kadang sedih, kadang ketawa kadang air mata, gak menentu. Apalagi kondisi tubuh kita, banyak faktor hormonal (internal) maupun dari luar (eksternal) yang pada akhirnya juga berpengaruh ke masalah-masalah kulit. *maapgakjelas 


Sure, i will continue 💙
Sejauh ini, aku masih layering skin care, kalau di itung-itung ya udah hampir 2 tahun. Bertahan dalam waktu yang lumayan lama itu bukan proses yang mudah, tapi aku enjoy, menikmati prosesnya. Sekarang pun juga gak bosen, malah seneng banget kalo udah bahas soal skin care.


Apa yang bikin aku masih lanjut layering skincare? Wajib baca ini!

Pertama, meskipun di awal-awal sempat hampir stop karena gak ada perubahan yang berarti, tapi ya memang merawat itu beda dengan mengobati. Merawat itu proses, kalaupun hasilnya bagus, ya itu buah dari kesabaran kita juga kan. Dari situ mindset langsung berubah. Seputar perawatan kulit dan hasil yang bagus itu bukan proses yang cepat. Dan lama-lama aku juga paham, kalau ada yang memberikan claim perawatan kulit yang instan, sudah pasti ada proses yang dipaksakan disitu, dan yakinlah pasti gak baik buat kulit kedepannya.

Kedua, lembab (moist) memang kunci dari pertumbuhan sel kulit agar lebih maksimal. Aku udah membuktikan sendiri sih. Kondisi kulit yang lembab memang pada awalnya kurang nyaman. Ada rasa lengket dan kulit seolah-olah basah terus-menerus. Tapi, coba biasakan dan bertahan, nanti lama-lama malah berasa nyaman kok. Aku juga awalnya agak risih kalo pakai skincare berlapis-lapis dan kulit jadi berasa basah. Tapi, setelah ada efek yang luar biasa, lama-lama jadi betah dan ketagihan. Muka yang dulunya kusam, kering, mengelupas gara - gara dehidrasi, sekarang jauh lebih membaik. Entah perasaanku aja atau gimana, tapi rasanya warna kulit jadi lebih cerah, bekas jerawat juga sekarang udah pudar, ilangnya pun relatif cepet. Once again, moist is the key!

Ketiga, menggunakan skincare berlapis-lapis itu ternyata juga bermanfaat untuk memaksimalkan manfaat dari setiap produk itu sendiri. Misalnya serum vitamin c. Daripada dipakai single use, aku lebih seneng pakai setelah toner dan essence. Toner dan essence akan melembabkan kulit, mengisi pori-pori yang dehidrasi, dan akan menjadi perantara serum agar lebih cepat dibawa ke lapisan dalam kulit. 

Keempat, layering skincare ala orang korea gak harus full 10 step kok. Hanya sekedar beberapa layer pun juga sudah memberikan pengaruh yang signifikan ke kulit.

Kelima, ketakutan utama saat layering yaitu 'menumpuk terlalu banyak bahan kosmetik ke kulit'. Jujur aku takut efek jangka panjangnya. Kosmetik pasti mengandung bahan tambahan yang macem-macem. Satu produk aja kadang udah banyak banget komposisinya, apalagi sampai beberapa produk kan? Dan sekarang ketakutan udah ilang. Why? karena sebagian besar produk korea itu free dari bahan-bahan yang berbahaya untuk kulit dan tubuh. Mostly pasti paraben free, mineral oil free, fragrance free, dll. Jadi, buat yang kadang kulitnya sensitif sama bahan-bahan tambahan tertentu, coba deh beralih ke produk korea, siapa tau cocok. 

Keenam, layering memang gak memberikan efek kulit wajah yang putih seketika, bahkan malah terkesan gak berubah yang gimana-gimana, tetep biasa aja. Tapi aku mulai notice setelah bulan ke-6, kulit yang tadinya kering kusam dan sering mengelupas, kok seolah-olah bisa jadi normal. Bahkan kalau sehari tanpa pakai skincare apapun juga masih baik-baik aja. Ditambah lagi warna kulit jadi lebih merata, udah gitu efek lembabnya bikin tampilan wajah jadi dewy tapi bebas kilap, dan itu tampilan kulit idaman banget sih. 
Btw, aku jarang perhatiin perubahan wajah, apalagi setiap hari ngaca sendiri, pasti susah dong kalau mau lihat perubahannya. Rasanya ya biasa aja, gitu-gitu aja, gak berubah yang gimana-gimana. Tapi setiap kali ketemuan sama temen yang udah lama gak ketemu, pasti mereka langsung notice banget tuh, kok muka bisa bersih terus cerah banget, perawatan dimana sih? Pake produk apa? Pasti perawatan mahal ya? 
Di tempat kerja pun juga pasti ditanyain, 
Kok muka bisa cerah banget sih? Dulu pernah jerawatan kan, bekas jerawat gimana ilanginnya?

Pokoknya sering banget dapet pertanyaan macam itu. Apalagi aku kan dulunya cuek banget, kurang begitu ngeh sama urusan perawatan, jadi mungkin perubahannya keliatan signifikan. Kadang memang kita enggak nyadar sih, soalnya tiap hari ngoprek muka sendiri. Tapi orang lain apalagi yang jarang ketemu pasti langsung notice kalau ada perubahan yang nampak.  Bukan kepedean loh ini. I just share what i've tried.

Ketujuh, Mengingat jerawat merupakan masalah utama dan paling dibenci kaum hawa, jadi gak heran tujuan wanita perawatan salah satunya yaitu menghapuskan jerawat sampai ke akar-akarnya. Ya kaaan?
Buat yang  berharap jerawat hilang setelah layering skincare, aku bisa bilang ini masih masuk akal. Karena saat layering, di urutan pertama ada step cleansing, bahkan double cleansing. Proses cleansing ini nantinya bisa membersihkan berbagai macam kotoran, minyak, dan sisa makeup yang dapat menutup pori-pori. Seperti yang kita tahu, penyebab jerawat yang paling umum yaitu berkembangnya bakteri P. acnes di pori yang tersumbat. Jadi dengan layering skincare, wajah lebih bersih dan ternutrisi, sehingga bisa dipastikan jerawat akan lebih terkontrol.

For me, mukaku tipenya bukan acne prone, alias kulit badak. Jerawatan ada 1-2 biji itu pun saat siklus bulanan. Bahkan setelah rajin layering skincare, i don't know why jerawat bulanan pun hampir gak pernah nongol. So happy... Dan sejauh ini, setiap kali pakai produk baru, jarang banget bikin jerawatan dan breakout. Hampir selalu cocok di kulit. Cocok bukan berarti memberikan efek yang baik, tapi sekedar bisa diterima kulit tanpa menyebabkan masalah baru pun udah termasuk cocok lohh. It means, they fit well into your skin.

Kalau kamu gimana? Mau tetep layering atau enggak? Share di kolom komentar yaa.. 



Pengalaman Layering Skin Care Pengalaman Layering Skin Care Reviewed by Dini Nh on May 13, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.